jestv.id
Ekonomi

Gula Aren Cimenga di Lebak Jadi Favorit Sebagai Buah Tangan

JESTV.ID, LEBAK – Produk gula aren cimenga di Kabupaten Lebak, Provinsi Banten laku keras dan banyak permintaan pasar, karena memiliki mutu dan kualitas sehingga laku tajam terjual.

“Kami bisa menjual gula aren cimenga antara Rp10 sampai Rp12 juta/pekan,” kata Entin (45) seorang pemilik Toko Najwa yang menjual produk aneka makanan tradisional di Rangkasbitung, Kabupaten Lebak, Rabu. (26/10/2022)

Permintaan gula aren cimenga kebanyakan konsumen untuk dijadikan “buah tangan” atau oleh-oleh khas produk Kabupaten Lebak.

Produk gula aren cimenga  dengan ukuran cetak dan masuk kategori terbaik, karena rasanya manis, beraroma, organik dan tahan lama.

Biasanya, kata dia, konsumen yang datang ke sini membeli gula aren cimenga untuk oleh-oleh ke luar daerah, seperti berkunjung ke saudara/ kerabat, kenalan hingga pejabat.

Bahkan, pekan lalu ada konsumen membeli gula aren untuk oleh-oleh pejabat dari Jakarta yang mengunjungi Kabupaten Lebak.

Begitu juga banyak wisatawan yang berkunjung ke Kabupaten Lebak, mereka mampir di sini membeli gula aren untuk oleh-oleh tuturnya.

“Kami mendatangkan gula aren cimenga dari perajin di Kecamatan Cijaku, Cigemblong dan Malingping,” katanya.

Menurut dia, selama ini, permintaan gula aren cimenga laku keras dan pedagang kewalahan melayani permintaan.

Pihaknya hari ini ada pesanan dari Bandung, Jawa Barat sebanyak empat toros atau 100/cetak gula.

Saat ini, ujar dia, harga eceran gula aren cimenga Rp10 ribu/cetak gula dan jika pesanan 100/cetak gula dengan total Rp1 juta.

Kami pascapandemi itu banyak permintaan gula aren ke sini,” kata Awa, pemilik toko oleh-oleh di Jalan Sunan Bonang Rangkasbitung.

Begitu juga pedagang gula aren cimenga lainya, Yanto (50) mengaku dirinya kebanyakan konsumenya itu pelanggan itu perajin untuk dijadikan bahan pemanis campuran aneka kuliner dan minuman.

Selain itu juga untuk bahan baku pokok produksi dodol juga minuman herbal dengan jahe merah.

Mereka pelanggannya itu dari Jakarta, Tangerang, Serpong hingga Bandung dan bisa  mencapai 400 toros dengan harga Rp300 ribu, sehingga dikalkulasikan total Rp 120 juta/bulan.

“Kami selama ini, permintaan gula aren cimenga masih untuk memenuhi permintaan konsumen tetap,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Bidang UMKM Dinas Koperasi dan UKM Kabupaten Lebak Abdul Waseh mengatakan saat ini produksi gula aren menjadikan pendapatan andalan ekonomi  masyarakat di Kecamatan Cijaku, Cigemblong dan Malingping, karena terdapat perkebunan pohon nira yang dikembangkan petani setempat.

Sebab perkebunan aren atau pohon nira sebagai sumber bahan baku gula aren tanpa menggunakan pupuk kimia.

Selama ini, perguliran ekonomi dari hasil produksi gula aren hingga miliaran rupiah per tahun juga menyerap ribuan tenaga kerja dan mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat di pelosok desa.

Bahkan, di antaranya produk gula aren berbentuk cetak dan halus atau semut dari kelompok usaha bersama (KUBE) Mitra Mandala Sobang menembus ekspor.

Keunggulan produksi gula aren di Kabupaten Lebak masuk kategori organik, karena perkebunan aren milik petani tidak terpapar pupuk kimia, sebab lokasinya berada sekitar kawasan pegunungan dan perbukitan.

“Kami menerima laporan dari KUBE Mitra Mandala Sobang belum lama ini produk gula aren cimenga ekspor sebanyak satu ton ke Korea Selatan,” tukasnya.(MS)

Print Friendly, PDF & Email

Related posts

Maraknya Pangkalan Elpiji 3kg Menjual ke Pengecer Bikin Masyarakat Beli Jauh Diatas Het

admin

Musyawarah Desa Khusus (MUSDESUS) Bantuan Langsung Tunai (BLT) Dana Desa (DD) 2022

admin

Protokol Kesehatan Tak Terhindarkan : Emak-emak Rela Antri Lama Demi Dapatkan Minyak Goreng Curah

admin
Translate »